Home / Ekonomi / Keuangan / Data Neraca Perdagangan Mengapresiasi Rupiah

Data Neraca Perdagangan Mengapresiasi Rupiah

Perdagangan Rupiah pada Senin pagi ini yang diperdagangkan dalam perdagangan antarbank di Jakarta mengalami penguatan sebesar 21 poin yang membuat Rupiah naik menjadi Rp13.314 per dolar Amerika Serikat. Berdasarkan Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia, ada harapan pada neracac perdagangan Indonesia yang bisa kembali membuat surplus membuat Rupiah termotivasi untuk ikut naik dalam sesi perdagangan Senin hari ini

Kendati demikian, menurut dia, penguatan rupiah masih dibatasi sentimen eksternal seperti hasil rapat Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada pekan ini. Hasil FOMC itu dapat dijadikan penentu bagi pelaku pasar menentukan arah investasi ke depannya. Di sisi lain, lanjut dia, ketidakpastian permasalahan utang Yunani juga masih membatasi gerak mata uang rupiah terhadap dolar AS. Negosiasi utang Yunani yang belum ada kemajuan akan terus membayangi pasar keuangan global, termasuk di Indonesisa.

“Kesepakatan pengucuran dana talangan Yunani masih belum jelas. Apalagi, lembaga Dana Moneter Internasional (IMF) secara tiba-tiba keluar dari rapat negosiasi karena perbedaan pandangan. Kesepakatan yang belum jelas itu akan membuka peluang dolar AS untuk kembali bergerak menguat,” katanya. Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta menambahkan bahwa volatilitas mata uang di negara-negara berkembang, termasuk rupiah masih akan cenderung tinggi hingga ada kepastian mengenai kebijakan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (Fed fund rate).

“Kekhawatiran kenaikan suku bunga AS diperkirakan meningkat menjelang pengumuman hasil rapat FOMC pada pekan hari. Walaupun semakin sedikit investor yang percaya the Fed akan menaikkan suku bunga, namun kejutan bisa saja terjadi,” katanya.

About Trend Indonesia

Trend Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*