Home / Gaya Hidup / Teknologi / Jack Ma Alibaba nilai AS salah investasi

Jack Ma Alibaba nilai AS salah investasi

Pendiri Alibaba, Jack Ma, menilai Amerika salah selama 30 tahun belakangan karena terlalu fokus pada perang dan Wall Street.

Saat berbicara di World Economic Forum beberapa waktu lalu, ia ditanya mengenai globalisasi dan reaksinya terhadap pemilihan Donald Trump sebagai presiden AS.

Menurut Ma, saat Thomas Friedman meluncurkan buku “The World Is Flat” pada 2005 lalu, globalisasi terlihat sebagai “strategi sempurna” bagi AS.

“Kita hanya ingin IP (internet protocol), teknologi, dan merk,  dan meninggalkan pekerjaan lainnya untuk negara lain seperti Meksiko dan China,” kata Ma, dikutip dari laman The Independent.

Perusahaan internasional Amerika menghasilkan jutaan dolar dari globalisasi, menurut dia.

IBM, Microsoft, ia menlanjutkan, menghasilkan laba yang lebih besar daripada empat bank teratas di China.

Tetapi, AS menggunakan hasil tersebut untuk berperang. Di saat yang bersamaan, AS juga menghabiskan banyak dana untuk konflik luar negeri.

Padahal, menurut dia, AS bisa menggunakan uang itu untuk industri berkembang di bagian utara AS.

Pada 30 tahun lalu, masih menurut Ma, perusahaan Amerika yang dikenal di China hanya Ford dan Boeing.

Sekarang, orang-orang China membicarakan Silicon Valley dan Wall Street.

“Bukan negara lain yang mengambil pekerjaan Anda, tapi strategi Anda. Kalian tidak menyalurkan uang ke cara yang tepat,” kata dia.

 

Sumber :AntaraNews

About Trend Indonesia

Trend Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*