Home / Gaya Hidup / Kesehatan / Berdekatan dengan Gadget Bisa Pengaruhi Konsentrasi

Berdekatan dengan Gadget Bisa Pengaruhi Konsentrasi

Seiring kemajuan teknologi, kehadiran gadget mempermudah berbagai pekerjaan dan mencari informasi. Namun, di balik manfaat tersebut, gadget juga bisa memberikan dampak buruk, khususnya mempengaruhi konsentrasi.

Dilansir dari Medical Daily, penelitian terbaru dari University of Texas, Austin menunjukkan bahwa meski tidak menggunakan gadget, berdekatan dengan gadget bisa merusak kemampuan kognitif otak. Penelitian ini melibatkan 800 responden.

Responden tersebut diberikan beberapa pertanyaan. Selanjutnya peneliti meneliti seberapa jauh para responden bisa fokus dan konsentrasi terhadap tes di depannya. Saat tes dimulai, para responden dibagi dua bagian.

Kelompok pertama, responden mengerjakan tes dan menyimpan gadget di dekatnya dalam mode diam. Sementara kelompok kedua, responden dijauhkan dari gadgetnya saat mengerjakan tes.

“Kami melihat adanya kaitan antara gadget dan para partisipan. Mereka yang memiliki gadget di dekatnya, lebih mudah melihat terus menerus ke arah gadget-nya. Kondisi ini membuat partisipan kekurangan kemampuan kognitifnya,” papar peneliti, Adrian Ward.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa responden yang jauh dari gadgetnya memiliki kemampuan fokus yang baik dibandingkan mereka yang dekat dengan gadget. Hal ini dipicu karena pemikiran yang selalu ingin membuka gadgetnya, meski tidak ada pemberitahuan apapun.

“Ini bukan soal adanya pemberitahuan di gadget. Meski gadget dalam keadaan diam, orang lebih mudah terganggu dengan kehadiran gadget. Hal ini membuat performanya lebih buruk dibanding mereka yang memiliki jarak dengan gadget-nya,” kata dia.

Saat ini sudah seharusnya kita bisa menjalankan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dalam aktivitas sehari hari. Manfaat PHBS dalam kehidupan sangat besar terutama tubuh menjadi sehat dan terhindar dari berbagai macam penyakit. PHBS adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan karena kesadaran pribadi sehingga keluarga dan seluruh anggotanya mampu menolong diri sendiri pada bidang kesehatan serta memiliki peran aktif dalam aktivitas masyarakat.

PHBS bisa diterapkan dimana saja termasuk juga PHBS rumah tangga, PHBS di sekolah dan PHBS di tempat kerja. Indikator PHBS bisa berjalan dengan baik adalah kesadaran diri sendiri dalam menjalankan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.

About Trend Indonesia

Trend Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*